fbpx

Pengertian Hambatan Listrik

Pengertian-hambatan-listrik

Share This Post

Share on facebook
Share on linkedin
Share on twitter
Share on email

Pengertian hambatan listrik (Resistansi Listrik) – Ada tiga pengukuran dasar yang dapat dilakukan dalam rangkaian listrik. Tegangan dan arus adalah dua yang pertama, dan yang ketiga adalah resistansi.

Karena hambatan listrik adalah konsep dasar dalam rangkaian listrik dan elektronik, maka perlu dijawab beberapa pertanyaan: apa itu hambatan, apa itu resistor, dan bagaimana hambatan mempengaruhi sirkuit.

Apa Itu Hambatan Listrik (Resistansi Listrik)

Sebelum melihat apa itu hambatan atau resistensi, perlu dipahami sedikit tentang arus dan apa itu. Pada dasarnya aliran arus dalam suatu material terdiri dari pergerakan elektron dalam satu arah. Dalam banyak bahan ada elektron bebas bergerak secara acak di dalam struktur. Sementara ini bergerak secara acak tidak ada aliran arus, karena angka yang bergerak dalam satu arah akan sama dengan angka yang bergerak di yang lain. Hanya ketika potensi menyebabkan arus ke arah tertentu, arus dapat dikatakan mengalir.

Resistansi adalah penghalang untuk aliran elektron dalam material. Sementara perbedaan potensial di seluruh konduktor mendorong aliran elektron, resistensi menghambatnya. Tingkat aliran muatan antara dua terminal adalah kombinasi dari kedua faktor ini.

Jika dua konduktor yang berbeda ditempatkan di sirkuit, maka jumlah arus yang ditemukan mengalir di masing-masing mungkin tidak sama. Ada sejumlah alasan untuk ini:

  1. Yang pertama adalah kemudahan yang dimiliki elektron untuk bergerak di dalam struktur material. Jika elektron terikat erat pada kisi kristal, maka tidak akan mudah untuk menariknya bebas sehingga dapat terjadi pergeseran elektron ke arah tertentu. Dalam bahan lain ada sangat banyak elektron bebas melayang secara acak di sekitar kisi. Bahan-bahan inilah yang memungkinkan arus mengalir lebih mudah.
  2. Faktor lain yang mempengaruhi hambatan listrik suatu barang adalah panjangnya. Semakin pendek bahan, semakin rendah resistansi keseluruhan.
  3. Yang ketiga adalah luas penampang. Semakin luas luas penampang, semakin rendah resistansi karena ada lebih banyak area di mana arus dapat mengalir.

Dalam kebanyakan kasus konduktor diharuskan membawa arus dengan resistensi sesedikit mungkin. Akibatnya tembaga banyak digunakan karena arus mengalir dengan mudah dalam strukturnya. Juga luas penampang dibuat cukup lebar untuk membawa arus tanpa perlawanan yang tidak semestinya.

Dalam beberapa kasus perlu untuk memiliki elemen yang menahan aliran arus. Barang-barang ini disebut resistor dan terbuat dari bahan yang tidak menghantarkan listrik serta bahan-bahan seperti tembaga atau logam lainnya.

Rangkuman Pengertian Hambatan Listrik (Resistansi Listrik)

Ketika bekerja dengan sirkuit listrik dan elektronik apa pun, perlu diketahui resistansi apa dan bagaimana resistansi mempengaruhi sirkuit. Mengingat pentingnya resistensi dalam rangkaian, resistor banyak digunakan, mungkin komponen yang paling umum digunakan dalam sirkuit elektronik. Komponen-komponen ini sangat mudah digunakan, dan perhitungan yang terkait dengannya biasanya sederhana.

Semoga materi belajar elektronika yang membahas tentang Pengertian Hambatan Listrik dapat bermanfaat untuk sahabat setia Kelas PLC.

Terimakasih

Artikel Terkait:

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Subscribe To Our Newsletter

Get updates and learn from the best

Materi lainnya yang dapat sahabat pelajari

Pengertian-Integrated-Circuit-(IC)-dan-Aplikasinya
Electrical Engineering

Pengertian Integrated Circuit (IC) dan Aplikasinya

Pengertian Integrated Circuit (IC) dan aplikasinya penting untuk kita ketahui mengingat peranannya di dalam kehidupan. Integrated Circuit atau sering disingkat dengan IC merupakan komponen elektronika aktif.

Perbedaan-Mikroprosesor-Dan-Mikrokontroler
Electrical Engineering

Perbedaan Mikroprosesor Dan Mikrokontroler

Apa perbedaan mikroprosesor dan mikrokontroler ? Sebenarnnya itu sebuah pertanyaan elektronik sederhana dan mendasar, namun masih banyak sahabat Kelas PLC yang bingung akan kedua komponen elektronika tersebut.

Apakah Sahabat masih punya pertanyaan lain?