fbpx

Internet of Things (IoT)

Pengertian-Internet-of-Things-(iot)
Internet of Things adalah dunia di mana segala sesuatu di sekitar kita seperti telepon, TV, lampu, lemari es, AC, mobil dll.

Share This Post

Share on facebook
Share on linkedin
Share on twitter
Share on email

Pengantar

Kumpulan physical object (benda fisik) atau ‘things’ yang disematkan dengan elektronik dan perangkat lunak, yang saling berkomunikasi adalah Internet of Things. Ini adalah penggabungan otomatisasi cerdas dan analitik canggih untuk memberikan solusi zaman baru yang dioptimalkan dengan memanfaatkan jaringan, sensor, big data, dan artificial intelligence technologies (teknologi kecerdasan buatan).

Dengan munculnya teknologi elektronik dan perangkat lunak yang tak terhitung banyaknya, internet telah berevolusi dari fase P2P hanya menghubungkan orang bersama-sama ke fase M2P menghubungkan orang ke perangkat, dan mungkin akan mencapai fase M2M menghubungkan perangkat bersama-sama.

Dengan kata sederhana, internet of things mendefinisikan perangkat pintar yang berbeda, tertanam dengan sensor dan elektronik lainnya, berkomunikasi satu sama lain melalui internet.

Apa itu Internet of Things?

Internet of Things adalah dunia di mana segala sesuatu di sekitar kita seperti telepon, TV, lampu, lemari es, AC, mobil dll. Memonitoring, sensing dan berinteraksi di antara mereka sendiri dengan atau tanpa kendali manusia. Banyak yang menganggap Internet of Things atau IoT sebagai revolusi teknis berikutnya di internet.

Internet of Things (IoT) adalah jaringan embedded system (device) dengan konektivitas internet, yang memungkinkan mereka untuk terhubung dan berinteraksi dengan perangkat, layanan (mesin atau peralatan) yang tertanam lainnya dan orang-orang dalam skala besar.

Internet of Things (IoT) adalah salah satu tren paling menarik dalam mengendalikan berbagai hal atau objek secara cerdas melalui sistem komunikasi kabel atau nirkabel.

Ini memungkinkan hal-hal untuk dihubungkan atau dikendalikan kapan saja, di mana saja dengan siapa pun atau apa pun menggunakan jalur atau jaringan apa pun dan layanan apa pun. Tujuan utama Internet of Things (IoT) adalah untuk membuat tugas yang berbeda jauh lebih mudah untuk kontrol dan pemantauan pengguna.

Dengan bantuan Internet of Things (IoT), sistem otomasi rumah atau kantor, pemantauan lingkungan atau biologis, smart grid dll. Dapat saling berhubungan, memungkinkan mereka untuk berbagi informasi di antara mereka yang mempengaruhi kinerja satu sama lain.

IoT terdiri dari hal-hal atau perangkat yang memiliki identitas unik dan terhubung ke internet melalui jaringan komunikasi.

Ini mengacu pada jaringan benda fisik yang terembedded dengan elektronik, sensor, aktuator, perangkat lunak dan konektivitas komunikasi, di mana seluruh pengaturan memungkinkan pertukaran data, penginderaan jarak jauh dan kontrol berbagai objek atau benda (things).

Konsep dasar internet of things (iot)

Konsep ini dapat dilihat ketika menghubungkan perangkat apa pun dengan merubah sakelar ON dan OFF dengan menggunakan Internet.

Menggunakan IoT, semua objek dalam kehidupan sehari-hari seperti mesin cuci, lampu, pembuat kopi, pendingin udara, dll. Dilengkapi dengan pengidentifikasi dan konektivitas nirkabel untuk menyediakan kendali jarak jauh dan pertukaran informasi sambil menjalankan aplikasi yang berarti bagi pengguna.

Persamaan-sederhana-untuk-Internet-of-Things

Persamaan sederhana untuk Internet of Things ditunjukkan pada gambar di atas di mana physical object (objek fisik) mengikuti fungsi benda dan terhubung ke internet, ia dapat dikontrol dan dipantau melalui internet.

Sensor di dalam atau terpasang ke objek terhubung ke internet melalui koneksi internet kabel atau nirkabel. Berbagai koneksi area lokal untuk sensor ini termasuk ZigBee, Bluetooth, RFID, Wi-Fi, dll. Sensor ini juga menggunakan jaringan area luas termasuk GSM, GPRS, 3G, 4G, dll.

Fitur Utama dari Internet of Things (IoT)

Seperti yang disebutkan sebelumnya, IOT adalah perpaduan antara artificial intelligence, elektronik, dan perangkat lunak dan jaringan, yang memungkinkan lebih banyak otomatisasi, analisis, dan integrasi dalam suatu sistem. Fitur dasar yang memungkinkan berfungsinya IOT adalah keterlibatan aktif, integrasi, penginderaan (sensing) dan analisis, konektivitas dan artificial intelligence (kecerdasan buatan).

  • Konektivitas: Fitur penting dari Internet of things adalah untuk membangun koneksi yang tepat antara dua perangkat, melalui server atau cloud, untuk komunikasi yang aman, andal, dan dua arah. Ini tidak selalu membutuhkan penyedia layanan utama, tetapi juga dapat dimungkinkan dengan penyedia layanan skala kecil dan murah.
  • Active Engagement: IOT menampilkan perubahan paling penting dalam jaringan dari keterlibatan pasif antara produk dan manajemen layanan ke paradigma baru untuk konten aktif, layanan atau manajemen produk.
  • Artificial Intelligence: Fitur yang paling penting atau lebih tepatnya pencapaian IOT adalah membuat dunia di sekitar kita jauh lebih pintar. Ini meningkatkan kecerdasan setiap perangkat di sekitar kita melalui pengumpulan data, algoritma, dan jaringan. Artificial intelligence memungkinkan algoritma untuk mengumpulkan data dan komunikasi di antara perangkat yang terhubung untuk mencapai hasil yang diperlukan.
  • Sensing dan Analyzing: Di atas diberikan 3 fitur IOT tidak lengkap tanpa fitur atau komponen utama IOT – Sensing and Analyzing. Tanpa perangkat yang merasakan parameter alami dan menyediakan data yang diperlukan untuk perangkat, tidak mungkin untuk integrasi dunia nyata.
  • Perangkat Skala Kecil: Dengan teknologi integrasi yang muncul, perangkat, saat ini, semakin menyusut dalam ukuran, dan semakin banyak dalam efisiensi dan daya. IOT menggunakan perangkat skala kecil yang murah, efisien, dan kuat, ini untuk memastikan skalabilitas, keserbagunaan, dan presisi yang lebih tinggi.

Arsitektur Internet of Things (IoT)

Mirip dengan model OSI, arsitektur IOT juga dibagi menjadi beberapa lapisan yang terdiri dari protokol yang berbeda di setiap lapisan. Pada gambar di bawah menunjukkan arsitektur IOT berdasarkan fungsionalitas setiap lapisan:

  • Sensor Connectivity Dan Network Layer: Ini terdiri dari sensor / reader (pembaca) yang bertanggung jawab untuk mengumpulkan data dari lingkungan, jaringan untuk mengumpulkan dan mentransfer data sensor / reader dan aktuator untuk mencapai target sesuai data sensor. Jaringan sensor dapat berupa Wi-Fi, Ethernet, XBee, Bluetooth atau jaringan kabel.
  • Gateway Dan Network Layer: Layer atau lapisan ini menyimpan sebagian besar data dari sensor, reader, tag, dll. Dan mentransfer data ini ke Management Service Layer, yang merupakan lapisan berikutnya. Ia juga bertanggung jawab untuk berbagai protokol jaringan untuk berbagai perangkat IOT. Gateway dapat berupa mikrokontroler, embedded OS, modul Komunikasi Radio atau Signal processor dan modular. Jaringan dapat berupa Wi-Fi, Ethernet, LAN atau WAN.
  • Management Service Layer: Lapisan ini mengamankan analisis perangkat IOT, analisis informasi, dan manajemen perangkat. Ini terdiri dari layanan dukungan operasional untuk memodelkan, mengkonfigurasi dan mengelola perangkat IOT, Billing Support System untuk mendukung penagihan dan pelaporan, dan layanan aplikasi IOT / M2M untuk mengontrol dan mengenkripsi data, mengelola aturan dan proses bisnis, dll. Dengan kata sederhana, lapisan ini memungkinkan ekstraksi informasi yang diperlukan dari data sensor yang dikumpulkan.
  • Application Layer: Lapisan ini menggunakan data yang dikumpulkan untuk melayani tujuan yang diperlukan. Ini mencakup otomatisasi rumah, perawatan kesehatan, pengawasan, retail, tracking, dan otomasi industri.

Konsep Internet of Things (IoT) tidak sepenuhnya baru karena bidang telekomunikasi, kontrol industri dan kontrol proses sudah menggunakannya. Tetapi untuk menerapkan konsep Internet of Things ke tren terbaru, banyak arsitektur teknologi sedang dikembangkan di sekitar kelayakan dan penerapan Internet of Things.

Arsitektur referensi diusulkan yang berfokus pada penyediaan solusi lengkap untuk memfasilitasi desain, pengembangan, dan kesiapan lingkungan cerdas sesuai model Internet of Things. Gambar di bawah menunjukkan arsitektur domain Internet of Things (IoT) yang disederhanakan.

arsitektur-internet-of-things

Seperti yang ditunjukkan pada gambar di atas, Model arsitektur Internet of Things dapat dibagi lagi menjadi tiga lapisan utama. Layer paling bawah terdiri dari grup perangkat keras (hardware), yang lagi-lagi dibagi menjadi dua kelompok perangkat.

Grup perangkat pertama adalah perangkat terbatas yang memiliki sumber daya dan fitur terbatas dan karenanya bergantung pada perangkat lain untuk melakukan beberapa proses. Perangkat eksternal adalah gateway pintar yang memiliki threat untuk mengekspos fungsionalitas kepada klien.

Grup perangkat kedua adalah perangkat yang tidak dibatasi yang memiliki cukup fitur dan sumber daya yang diperlukan untuk menjalankan proses.

Bahkan jika perangkat yang tidak dibatasi tidak memiliki fitur yang diperlukan untuk melakukan proses tertentu, mereka memiliki komponen middleware yang menyediakan fungsionalitas langsung ke klien melalui platform atau layanan cloud pihak ketiga.

Layer berikutnya atau lapisan tengah dalam arsitektur Internet of Things adalah lapisan perangkat lunak (software), yang mendukung open source platfrom.

Tugas dari layer ini adalah untuk menyediakan mekanisme untuk mendefinisikan dan mengatur fungsionalitas perangkat keras seperti sensor, aktuator, penanganan proses, dll. Dan juga mengaturnya agar kita dapat membangun sebuah layanan atau service (baik sederhana atau kompleks).

Level perangkat lunak juga memiliki tugas menerapkan protokol yang diperlukan, driver konektivitas dan standar komunikasi.

Layer terakhir dalam arsitektur Internet of Things adalah layer pengguna. Layer ini terdiri dari klien yang memanfaatkan layanan yang disediakan oleh lapisan perangkat lunak. Klien dapat berupa ponsel pintar, TV, laptop, mesin pintar, peralatan rumah tangga, dll.

Model Komunikasi IoT

Di bawah ini adalah berbagai jenis model komunikasi yang digunakan dalam IOT.

  • Publish Subscribe Communication Model: Model ini mencakup penerbit, broker atau konsultan dan konsumen. Penerbit adalah sumber data, yang mengirim data ke topik, dikelola oleh broker. Konsumen berlangganan topik dari konsultan dan tidak memiliki hubungan langsung dengan penerbit.
  • Request Response Model: Ini melibatkan komunikasi dua arah antara klien dan server. Klien mengirim permintaan ke server, yang memproses permintaan, mengambil data dari sumber daya, menyiapkan dan mengirim respons ke klien.
  • Push Pull Model: Ini melibatkan komunikasi langsung antara penerbit dan konsumen, di mana data didorong ke antrian oleh penerbit, dan ditarik atau diambil dari antrian oleh konsumen. Antrian bertindak sebagai penyangga dan memungkinkan komunikasi antara produsen dan konsumen.
  • Exclusive Pair Model: Ini adalah komunikasi dupleks state-full, bi-directional, antara klien dan server, di mana pengaturan koneksi antara klien dan server tetap utuh sampai permintaan dikirim oleh klien untuk menutup koneksi.

Jadi, berdasarkan penjelasan di atas, mari kita memiliki pemahaman sederhana tentang bagaimana sebenarnya sistem Internet of Things bekerja.

  • Data dikumpulkan dari lingkungan atau environment oleh sensor / device. Di sini, sensor dapat berupa sensor mandiri atau device yang terembedded dengan sensor seperti ponsel pintar kita. Data ini dapat berupa data sederhana seperti pembacaan suhu atau jarak atau data kompleks seperti video feed.
  • Data yang terkumpul kemudian dikirim ke cloud (internet storage) melalui saluran konektivitas seperti Wi-Fi, Satelit, Bluetooth, LAN, dll., Dipilih sebagai tradeoff antara berbagai parameter seperti konsumsi daya, jangkauan dan bandwidth, sesuai aplikasi IOT tertentu.
  • Setelah data diterima oleh cloud, ia akan diproses oleh program perangkat lunak. Ini melibatkan penggalian informasi yang diperlukan dari data yang diterima. Ini dapat sesederhana menentukan apakah suhu atau jarak pembacaan berada dalam batas yang dapat diterima atau serumit mengidentifikasi objek menggunakan informasi video yang diterima.
  • Setelah data diproses oleh perangkat lunak, hasil akhirnya dikomunikasikan kepada pengguna melalui email, teks atau pemberitahuan. Terkadang, tergantung pada hasilnya, pengguna dapat mengubah parameter yang diperlukan dan memengaruhi sistem. Misalnya, jika pembacaan suhu rumah terlalu rendah, pengguna mungkin meningkatkan suhu pemanas dari jarak jauh untuk meningkatkan tingkat panas. Juga, kadang-kadang, parameter yang diberikan mungkin secara otomatis disesuaikan untuk mendapatkan hasil yang diinginkan, daripada intervensi manusia.

Possible Aplikasi IoT

Berbagai teknologi, buku, dan studi penelitian memiliki pandangan berbeda tentang Possible (kemungkinan) aplikasi Internet of Things (IoT). Beberapa penelitian membagi aplikasi IoT menjadi tiga domain yaitu.

  • Individual – untuk smart living
  • Industri – untuk operasi bisnis yang efisien
  • Infrastruktur – untuk smart cities (kota pintar)

Daftar kecil dari banyak kemungkinan aplikasi IoT di setiap domain disebutkan di bawah ini.

Aplikasi-internet-of-things

Untuk masing-masing aplikasi, untuk smart living set aplikasi IoT dapat dibagi lagi menjadi tiga kategori yang terdiri dari.

Home

  • Sistem keamanan, sistem pengawasan, sistem alarm (asap, gerakan, gas, dll.)
  • Sistem pemantauan energi seperti penerangan, termostat, peralatan rumah tangga, meter energi
  • Water management systems seperti kontrol motor, kontrol level, sprinkler system dll.
  • Home entertainment systems seperti audio, video, proyektor, dll.
  • Sistem pemantauan kesehatan pribadi seperti tekanan darah, diabetes, EKG dll.

Consumer electronic

  • Perangkat yang dapat dipakai seperti jam tangan untuk kehidupan berkualitas
  • Fitness monitoring dan tracking untuk smart living
  • Pemantauan anak-anak, orang tua, dan hewan peliharaan untuk kehidupan yang aman (safe living)
  • Kenyamanan dan hiburan untuk kehidupan berkualitas

Smart car atau transport system

  • Mengemudi tanpa pengemudi
  • Informasi lalu lintas
  • Diagnostik kendaraan seperti mesin, oli, rem dll.
  • Layanan berbasis lokasi seperti GPS

Bagi industri untuk menjalankan bisnis secara efisien, intelligent system untuk mengendalikan dan mengatur proses. Beberapa pasar yang mungkin terkait dengan industri disebutkan di bawah ini.

  • Pertanian termasuk irigasi, produksi, ternak, cattle, livestock dll.
  • Di pabrik, konsep otomatisasi, robot, mesin dan kontrol proses dll.
  • Konstruksi dan pekerjaan sipil termasuk bangunan dan kantor pintar, pemanas, pendingin ruangan, ventilasi, HVAC, penerangan, pemantauan energi dll
  • Komunikasi
  • Manufacturing
  • Di sektor kesehatan, pemantauan kesehatan, laboratorium klinis dan penelitian, diagnostik, perawatan dan asuransi.
  • Toko pintar termasuk mesin penjual otomatis, ATM, tempat penjualan elektronik, unit ritel pintar, hospitality dll.
  • Lingkungan cerdas termasuk pengawasan dan pemantauan udara dan air untuk polusi.
  • Jaringan pintar seperti jaringan air, jaringan energi, jaringan pipa gas dan minyak, dll.

Untuk membangun dan mengembangkan kota dan komunitas yang cerdas, bahan utama adalah infrastruktur cerdas. Kemungkinan aplikasi dalam infrastruktur kota pintar adalah sebagai berikut:

  • Smart education (Pendidikan cerdas)
  • Keamanan, pertahanan dan manajemen bencana
  • Keselamatan publik termasuk ambulans, polisi, pemadam kebakaran dan pengawasan.
  • Transportasi umum termasuk kereta api, bus, pesawat, kargo, kendaraan pintar, dll.
  • Jalan raya termasuk penerangan, parkir, tol dll

Aplikasi IoT

Internet of Things (IoT) dapat digunakan untuk berbagai aplikasi termasuk rumah, sistem energi, pertanian, kesehatan, industri, logistik, dan lingkungan.

Beberapa area aplikasi IoT yang paling menonjol dibahas di bawah ini. Berdasarkan pada domain aplikasi tertentu, produk IoT terutama dikategorikan menjadi smart wesmart city, smart home, smart environment dan smart enterprise.

Otomasi Gedung dan Rumah

  • Pencahayaan pintar (Smart lighting) menghemat energi dengan menyesuaikan pencahayaan dengan kondisi sekitar dan meredupkan atau menyalakan / mematikan lampu saat dibutuhkan. Pencahayaan pintar ini dicapai dengan menggunakan lampu solid state (seperti lampu LED) dan lampu yang mendukung IP.
  • Dengan mendeteksi perubahan lingkungan dan gerakan manusia, lampu dikontrol menggunakan perangkat pintar. Aplikasi IoT seperti aplikasi seluler dan aplikasi web memungkinkan remote control lampu nirkabel dan terhubung ke internet.
  • Peralatan pintar di rumah membuat manajemen dan kontrol jauh lebih mudah daripada peralatan yang memiliki kontrol sendiri atau kontrol jarak jauh. Internet of Things memungkinkan pengguna untuk mendapatkan informasi status dan juga kemampuan remote control dari jarak jauh.
  • Beberapa peralatan yang bekerja berdasarkan IoT termasuk kulkas pintar (yang melacak berbagai item yang disimpan menggunakan tag RFID), termostat pintar untuk mengontrol suhu, mesin cuci / pengering pintar, TV pintar, dll.
  • Sistem deteksi intrusi (Intrusion detection system) menggunakan berbagai sensor (seperti PIR dan sensor pintu) dan kamera keamanan untuk mendeteksi intrusi atau gangguan dan kemudian memberikan peringatan. Perangkat IoT di rumah memberikan peringatan intrusi dalam bentuk SMS atau email kepada pengguna dan polisi terdekat.
  • Sistem intrusi didasarkan pada teknologi Universal-Plug and-Play, yang menghasilkan pesan intrusi dengan menggunakan teknik pemrosesan gambar untuk mengenali dan mengekstraksi subjek intrusi.
  • Detektor asap dan gas di rumah dan bangunan mendeteksi asap (yang merupakan tanda awal kebakaran) dan gas berbahaya (seperti karbon monoksida, LPG, dll.) Sensor pintar ini dapat meningkatkan peringatan dan mengirim email atau SMS ke pengguna atau departemen keamanan setempat.

Cities atau Kota

  • Sistem lalu lintas dan parkir cerdas menggunakan sensor dan sirkuit berbasis IoT untuk mentransfer data melalui internet. Sensor mendeteksi jumlah slot parkir kosong dan mengirimkan informasi tersebut ke basis data utama melalui internet.
  • Kemudian aplikasi parkir pintar di ponsel pintar, tablet, dan sistem navigasi dalam mobil terus menampilkan informasi parkir kepada pengemudi.
  • Demikian pula, kemacetan lalu lintas di jalan dapat dikurangi dengan menggunakan sistem jaringan sensor terdistribusi yang dapat mengerti informasi di jalan dan untuk menyampaikan informasi ke server utama melalui internet.
  • Pencahayaan pintar (Smart lighting) menghemat energi dengan mengendalikan lampu di jalan, taman, gedung, dll. Lampu pintar ini terhubung ke internet untuk mencapai remote control, jadwal pencahayaan, dan kontrol intensitas pencahayaan.
  • Sensor yang terpasang dengan lampu mampu mengendalikan pencahayaan tergantung pada kondisi sekitar dan juga berkomunikasi dengan lampu lain (sirkuit) untuk bertukar informasi.
  • Sistem pengawasan pintar memastikan keselamatan dan keamanan dengan memantau infrastruktur dan transportasi umum. Sistem ini terdiri dari sejumlah besar kamera pengawas video yang terhubung dan didistribusikan di internet yang mengirimkan informasi ke sistem penyimpanan berbasis cloud pusat.

Environment atau Lingkungan Hidup

  • Sistem pemantauan cuaca berbasis IoT mengumpulkan berbagai data sensor (suhu, tekanan, kelembaban, dll.) Dan mengirimkannya ke aplikasi berbasis cloud.
  • Data yang dikumpulkan oleh cloud, dianalisis lebih lanjut dan divisualisasikan pada aplikasi pemantauan cuaca berbasis IoT pada ponsel, komputer, dan perangkat tampilan lainnya. Ini juga mengirimkan peringatan cuaca kepada pengguna yang berlangganan dari aplikasi berbasis cloud.
  • Sistem pemantauan polusi udara dan kebisingan berbasis IoT dapat memonitor gas berbahaya di udara yang disebabkan oleh mobil dan pabrik dan juga tingkat kebisingan di lingkungan tertentu dengan menggunakan berbagai sensor.
  • Sensor gas dan metrologi digunakan untuk memantau polusi udara dan digunakan di beberapa stasiun pemantauan terdistribusi. Semua stasiun ini saling terhubung satu sama lain menggunakan komunikasi mesin ke mesin.
  • Demikian pula, dalam hal sistem pemantauan kebisingan, berbagai stasiun pemantauan kebisingan yang didistribusikan ditempatkan di berbagai tempat, dari mereka data kebisingan dikumpulkan di server atau di cloud.
  • Sistem deteksi kebakaran hutan berbasis IoT menggunakan sejumlah node sensorik atau pemantauan yang digunakan di berbagai tempat di hutan. Sistem ini mencapai deteksi dini kebakaran dengan mendeteksi berbagai data sensor (suhu, tingkat cahaya, kelembaban, dll.) Pada node.

Energy

  • Jaringan pintar mengumpulkan dan menganalisis data yang dikumpulkan dari berbagai jaringan listrik dan dengan demikian memberikan informasi prediktif dan rekomendasi kepada perusahaan utilitas. Pemantauan kesehatan peralatan dan integritas grid dapat dievaluasi dengan menggunakan teknologi penginderaan dan pengukuran berbasis IoT.
  • Smart meter dapat menangkap konsumsi energi real-time dari berbagai pelanggan dan yang mampu mentransfer data dari jarak jauh ke server utama, mengaktifkan / mematikan pasokan daya dari jarak jauh bila diperlukan dan mencegah pencurian daya.
  • Sistem berbasis IoT dengan transformator pada titik interkoneksi dari berbagai sumber energi terbarukan ke jaringan, membantu menentukan berbagai variabel listrik dan karenanya masalah stabilitas dan keandalan jaringan dihindari.

Pertanian

  • Sistem irigasi pintar menghemat air dan listrik sambil meningkatkan hasil panen. Sensor kelembaban tanah bersama dengan perangkat IoT menentukan jumlah kelembaban tanah dan karenanya mengubah pompa irigasi.
  • Selain itu, sistem irigasi pintar ini mengumpulkan data kelembaban tanah secara terus-menerus di server, yang dapat digunakan untuk merencanakan jadwal penyiraman.

Industri

  • IoTs memainkan peran penting dalam aplikasi industri untuk memantau kondisi operasi mesin, prognosis, dan diagnosis mesin selama kesalahan dan mengendalikan mesin secara jarak jauh bila diperlukan.
  • Perangkat IoT dengan sensor dan aktuator memberikan optimalisasi real-time dari jaringan rantai pasokan manufaktur dan produksinya.

Sistem Medis dan Perawatan Kesehatan

  • Perangkat IoT yang dapat dipakai memungkinkan pemantauan terus-menerus berbagai parameter fisiologis yang menyediakan sistem pemberitahuan kesehatan darurat dan sistem pemantauan kesehatan jarak jauh.
  • Perangkat yang dapat dipakai ini dengan sensor seperti suhu tubuh, denyut nadi, detak jantung, tekanan darah, dll. Mengumpulkan data parameter kesehatan, menentukan kelainan, dan dengan demikian menghasilkan alarm atau pemberitahuan kepada pengguna atau dokter.

Logistik

  • Perangkat IoT dapat menggerakkan berbagai sistem transportasi secara efektif dengan menerapkan interkoneksi antara kendaraan dan pengemudi atau pengguna.
  • Ini dapat memberikan panduan rute lanjutan, rute kendaraan dan penjadwalan dengan menggabungkan pola rute dan jadwal transportasi berdasarkan ketersediaan kendaraan. Sistem transportasi yang cerdas meliputi pelacakan kendaraan, pengumpulan tol otomatis, keselamatan dan sistem bantuan jalan.

Kelebihan Internet of Things (IoT)

  • IoT mendorong komunikasi perangkat, sehingga memberikan lebih banyak transparansi dengan efisiensi yang lebih sedikit dan kualitas yang lebih besar untuk memberikan hasil akhir yang diperlukan.
  • Dengan komunikasi perangkat langsung, tanpa perlu campur tangan manusia, otomatisasi telah menjadi kenyataan, yang pada gilirannya mengarah pada output yang cepat dan tepat waktu.
  • IOT telah membuka pintu ke sejumlah besar informasi, terutama dari skenario dunia nyata, yang memungkinkan pengambilan keputusan cepat.
  • Dengan IOT, sekarang dimungkinkan untuk melacak data yang lebih akurat dan akurat melalui pemantauan yang efektif dan karenanya memungkinkan respons cepat berdasarkan parameter yang dipantau.
  • IOT menyediakan lebih banyak informasi dunia nyata, yang dapat mengarah pada pengelolaan sumber daya yang efektif.

Kekurangan Internet of Things (IoT)

  • Compatibility: Saat ini, perangkat yang diaktifkan IOT tidak memiliki standar yang konsisten untuk kompatibilitas di antara mereka sendiri, sehingga dapat bekerja dengan standar umum.
  • Security: Dengan ekosistem perangkat yang sering terhubung berkomunikasi melalui jaringan, data lebih rentan diserang oleh penyusup dan peretas.
  • Complexity: Dengan desain, penyebaran dan pemeliharaan yang rumit, IOT cukup kompleks dengan penggunaan beragam teknologi dan keanekaragaman.
  • Unemployment: Dengan otomatisasi lebih, ada risiko tinggi banyak pekerja terampil kehilangan pekerjaan mereka, sehingga menyebabkan masalah pengangguran.

Pertanyaan Seputar IOT

Banyak sekali pertanyaan seputar IOT atau Internet of things dari sahabat kelas PLC. Dan kami sudah merangkum beberapa pertanyaan penting berikut jawabannya yang akan kita bahas di materi ini.

1. Apa bagian utama dari sistem IoT?

Jawaban
Sistem IoT terdiri dari tiga bagian utama:
1. Sensor
2. Konektifitas jaringan
3. Aplikasi penyimpanan data

2. Apa masalah keamanan terkait dengan IoT?

Jawaban
Keamanan dan privasi data adalah masalah utama yang terkait dengan IoT. Perangkat ini rentan terhadap peretasan dan titik akhir cloud dapat digunakan oleh peretas untuk menyerang server. Pengembang perangkat lunak dan perancang perangkat harus memastikan langkah-langkah keamanan dan privasi yang memadai.

3. Apa saja protokol IOT ?

Jawaban
IoT memiliki 4 lapisan protokol:
1. Sensing dan informasi: Termasuk berbagai perangkat sensor pintar berdasarkan GPS, RFID, Wi-Fi, dll.
2. Konektivitas jaringan: Lapisan didasarkan pada jaringan kabel dan nirkabel seperti WLAN, WMAN, Ethernet, serat optik dan banyak lagi.
3. Lapisan pemrosesan informasi
4. Aplikasi

4. Apa yang dimaksud dengan Internet of Things?

Jawaban
Internet of Thing (IoT) adalah sebuah konsep dimana suatu objek yang memiliki kemampuan untuk mentransfer data melalui jaringan tanpa memerlukan interaksi manusia ke manusia atau manusia ke komputer. IoT telah berkembang dari konvergensi teknologi nirkabel, micro-electromechanical systems (MEMS), dan Internet

5. Apa manfaat IOT bagi perusahaan ?

Jawaban
Manfaat utama yang dapat dimiliki oleh perusahaan dengan menggunkan sistem IoT adalah: Peningkatan produktivitas: IoT memungkinkan pemantauan, pemantauan, dan pengendalian berbagai proses, yang mengoptimalkan berbagai operasi yang meningkatkan produktivitas dan efisiensi.

6. Apa saja contoh dari perangkat IoT?

Jawaban
Perangkat yang terhubung dengan konsumen termasuk TV pintar, speaker cerdas, mainan, dan peralatan pintar. Meter cerdas, sistem keamanan komersial, dan teknologi kota pintar – seperti yang digunakan untuk memantau lalu lintas dan kondisi cuaca – adalah contoh perangkat industri dan perusahaan IoT.

7. Apakah Bluetooth adalah IOT?

Jawaban
Teknologi Bluetooth telah berkembang dari cara untuk menghubungkan periferal PC menjadi solusi konektivitas IoT industri dan domestik yang kuat. Tetapi Bluetooth hanya sesuai untuk kasus penggunaan tertentu.

8. Bisakah IoT bekerja tanpa Internet?

Jawaban
Internet of things (IoT) adalah jaringan perangkat seperti kendaraan, dan peralatan rumah tangga yang mengandung elektronik, perangkat lunak, sensor, aktuator, dan konektivitas yang memungkinkan hal-hal ini untuk menghubungkan, berinteraksi, dan bertukar data. Dalam contoh tersebut, sistem tidak perlu terhubung ke Internet.

9. Mengapa IoT begitu populer?

Jawaban
Internet of Things bukanlah hal baru, tetapi IoT sangat populer saat ini karena hubungannya dengan open source, big data, keamanan dan privasi dan perangkat lunak yang ditentukan jaringan (SDN).

Kesimpulan

Singkatnya, Internet of things (IoT) bisa menjadi anugerah bila digunakan secara efektif, memanfaatkan informasi yang diperoleh untuk penggunaan maksimal, meningkatkan gaya hidup kita dan meningkatkan pengetahuan kita. Namun, itu juga bisa menjadi sebuah masalah jika digunakan dengan cara yang salah.

Tulisan di atas hanyalah contoh tentang area luas yang dikenal sebagai Internet of Things dengan informasi akurat yang sangat dibutuhkan. Setiap informasi lebih lanjut akan berada di luar ruang lingkup materi ini, dan karenanya diminta bagi sahabat kelas plc untuk menambahkan informasi mengenai IoT di bagian komentar di bawah ini.

Terimakasih sudah berkunjung dan belajar di Kelas PLC.

Materi berikutnya yang sahabat dapat pelajari

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Subscribe To Our Newsletter

Get updates and learn from the best

Materi lainnya yang dapat sahabat pelajari

Teori-Timer-Pada-PLC
Belajar PL Dasar

Teori Timer Pada PLC

Semua orang tahu mengapa waktu sangat penting dalam hidup kita. Baik itu manusia atau mesin, tidak ada yang bisa dilakukan tanpa waktu.

Cara-Kerja-Sensor-Ultrasonik
Belajar PLC

Cara Kerja Sensor Ultrasonik

Apa kesamaan antara lini produksi, bumper mobil modern, dan pencucian mobil otomatis? Jawaban: hampir pasti semuanya dilengkapi dengan sensor ultrasonik.

Apakah Sahabat masih punya pertanyaan lain?