fbpx

Pengertian Sensor, Klasifikasi Dan Jenis – Jenis Sensor

img-pengertian sensor dan jenis jenis sensor
Ada banyak definisi mengenai apa itu sensor tetapi kelas PLC ingin mendefinisikan Sensor adalah sebagai perangkat input yang menyediakan output (sinyal) berkenaan dengan kuantitas fisik tertentu (input).

Share This Post

Share on facebook
Share on linkedin
Share on twitter
Share on email

Pengertian Sensor, Klasifikasi Sensor Dan Jenis – Jenis Sensor – Kita dapat menemukan berbagai jenis Sensor di rumah, kantor, mobil, dll. Bekerja untuk membuat hidup kita lebih mudah dengan menyalakan lampu dengan mendeteksi keberadaan kita, menyesuaikan suhu kamar, mendeteksi asap atau api, membuat kopi dengan rasa nikmat, membuka pintu garasi terbuka segera setelah mobil kita berada di dekat pintu dan banyak tugas lainnya.

Semua ini dan banyak tugas otomatisasi lainnya dimungkinkan karena Sensor. Sebelum masuk ke rincian Apa itu Sensor, Apa Perbedaan Jenis Sensor dan Aplikasi dari berbagai jenis Sensor ini, pertama-tama kita akan melihat contoh sederhana dari sistem otomatis, yang dimungkinkan karena Sensor ( dan banyak komponen lainnya juga).

Contoh Penerapan Sensor

Sebelum membahas mengenai apa itu sensor ?. Mari kita simak contoh yang kita bicarakan di sini adalah Sistem Autopilot di pesawat terbang. Hampir semua pesawat sipil dan militer memiliki fitur sistem Kontrol Penerbangan Otomatis atau kadang-kadang disebut Autopilot.

img-Contoh-penerapan-sensor
Image: Contoh penerapan sensor

Sistem Kontrol Pada Penerbangan Otomatis terdiri dari beberapa sensor untuk berbagai tugas seperti kontrol kecepatan, tinggi, posisi, pintu, obstacle, bahan bakar, manuver, dan banyak lagi. Komputer mengambil data dari semua sensor ini dan memprosesnya dengan membandingkannya dengan nilai yang telah dirancang sebelumnya.

Komputer kemudian memberikan sinyal kontrol ke berbagai bagian seperti mesin, flap, kemudi dll. Yang membantu dalam penerbangan yang lancar. Kombinasi Sensor, Komputer dan Mekanika memungkinkan untuk menjalankan pesawat dalam Mode Autopilot.

Semua parameter yaitu Sensor (yang memberikan input ke Komputer), Komputer (sebagai otak pada sistem) dan mekanika (sebagai output pada sistem seperti mesin dan motor) di perlukan ketiga komponen itu agar terciptanya sistem otomasi pada sistem kontrol penerbangan.

Tetapi dalam materi ini, kita akan berkonsentrasi pada bagian Sensor dari suatu sistem dan melihat konsep berbeda yang terkait dengan Sensor (seperti jenis, karakteristik, klasifikasi, dll.).

Pengertian Sensor

Ada banyak definisi mengenai apa itu sensor tetapi kelas PLC ingin mendefinisikan Sensor adalah sebagai perangkat input yang menyediakan output (sinyal) berkenaan dengan kuantitas fisik tertentu (input).

Istilah “perangkat input” dalam definisi Sensor berarti bahwa itu adalah bagian dari sistem yang lebih besar yang memberikan input ke sistem kontrol utama (seperti Prosesor atau Mikrokontroler).

Ikuti Kursus PLC Online Omron Dengan CX – Programmer & Dapatkan Sertifikat Penyelesaian

Definisi unik lain dari Sensor adalah sebagai berikut: Sensor adalah perangkat yang mengubah sinyal dari satu sumber energi ke sumber listrik. Definisi Sensor dapat dipahami jika kita mengambil contoh untuk dipertimbangkan.

img-jenis - jenis sensor
Image: Jenis – jenis sensor

Contoh paling sederhana dari sebuah sensor adalah LDR atau Light Dependent Resistor Cahaya. Ini adalah perangkat, yang ketahanannya bervariasi sesuai dengan intensitas cahaya yang dikenakan. Ketika cahaya mengenai sensor LDR berlebih, resistansi menjadi sangat sedikit dan ketika cahaya kurang, well, resistansi LDR menjadi sangat tinggi.

Kita dapat menghubungkan LDR ini dalam pembagi tegangan (bersama dengan resistor lainnya) dan memeriksa penurunan tegangan di LDR. Tegangan ini dapat dikalibrasi dengan jumlah cahaya yang jatuh pada LDR. Oleh karena itu, LDR adalah termasuk sebuah sensor cahaya.

Sekarang kita telah melihat apa itu sensor, kita akan melanjutkan dengan klasifikasi Sensor.

Klasifikasi Sensor

Ada beberapa klasifikasi sensor yang dibuat oleh penulis dan pakar yang berbeda. Beberapa sangat sederhana dan beberapa sangat kompleks. Klasifikasi sensor berikut mungkin sudah digunakan oleh pakar dalam hal ini, tetapi ini adalah klasifikasi sensor yang sangat sederhana.

Dalam klasifikasi sensor pertama, Sensor dibagi menjadi 2:

  • Sensor Aktif Dan Sensor Pasif
  • Sensor Digital Dan Analog

Mari kita bahas satu persatu mengenai klasifikasi sensor ini.

Sensor Aktif

Sensor aktif adalah sensor yang membutuhkan sumber energi tambahan untuk bekerja. Sumber energi luar biasanya disebut sinyal eksitasi {excitation signal}, sinyal tersebut oleh sensor dimodifikasi untuk memproduksi sinyal output. Berikut ini beberapa contoh sensor aktif yaitu termokopel, piezoelectric, fotodioda, dan generator.

Sensor Pasif

Sensor pasif adalah sensor yang tidak membutuhkan sumber energi tambahan dan secara langsung mengeluarkan sinyal elektrik untuk merespon rangsangan. Dengan kata lain energi pada rangsangan oleh sensor menjadi sinyal output. Berikut ini beberapa contoh sensor pasif yaitu microphone.

Sensor Digital

Sensor digital adalah Sensor elektronik atau sensor elektrokimia di mana konversi data dan transmisi data berlangsung secara digital. Sensor digital ini menggantikan sensor analog karena mampu mengatasi kelemahan sensor analog. Sensor digital terdiri dari tiga komponen utama: senor, kabel, dan pemancar. Dalam sensor digital, sinyal yang diukur secara langsung dikonversi menjadi output sinyal digital di dalam sensor digital itu sendiri. Dan sinyal digital ini ditransmisikan melalui kabel secara digital. Ada berbagai jenis sensor digital yang mengatasi kelemahan sensor analog.

Sensor Analog

Ada berbagai jenis sensor yang menghasilkan sinyal keluaran analog kontinu dan sensor ini dianggap sebagai sensor analog. Sinyal keluaran kontinu yang dihasilkan oleh sensor analog ini sebanding dengan pengukuran dan. Ada berbagai jenis sensor analog; contoh praktis dari berbagai jenis sensor analog adalah sebagai berikut: akselerometer, sensor tekanan, sensor cahaya, sensor suara, sensor suhu, dan sebagainya.

Berbagai Jenis – Jenis Sensor

Berikut ini adalah daftar berbagai jenis – jenis sensor yang biasanya digunakan dalam berbagai aplikasi. Semua sensor ini digunakan untuk mengukur salah satu sifat fisik seperti Temperatur, Resistansi, Kapasitansi, Konduksi, Perpindahan Panas, dll.

  • Temperature Sensor (Sensor temperatur atau sensor suhu)
  • Proximity Sensor (Sensor jarak)
  • Accelerometer
  • IR Sensor (Infrared Sensor)
  • Pressure Sensor (Sensor tekanan)
  • Light Sensor (Sensor cahaya)
  • Ultrasonic Sensor
  • Smoke, Gas dan Alcohol Sensor
  • Touch Sensor (Sensor sentuh)
  • Color Sensor (Sensor warna)
  • Humidity Sensor (Sensor kelembaban)
  • Tilt Sensor (Sensor kemiringan)
  • Flow dan Level Sensor

Kita akan melihat beberapa sensor yang disebutkan di atas secara singkat. Informasi lebih lanjut tentang sensor akan kita bahas secara detai di materi selanjutnya.

Sensor Suhu (Temperature Sensor)

Salah satu sensor yang paling umum dan paling populer adalah Sensor Suhu. Sensor Suhu, seperti namanya, merasakan suhu. sensor suhu itu bekerja dengan mengukur perubahan suhu.

img- jenis jenis sensor suhu

Dalam Sensor Suhu, perubahan dalam Suhu berhubungan dengan perubahan dalam sifat fisiknya seperti tahanan atau tegangan.

Ada berbagai jenis Sensor Suhu seperti IC Sensor Suhu (seperti LM35), Termistor, Termokopel, RTD (Perangkat Suhu Resistif), dll.

Sensor Suhu digunakan di mana-mana seperti komputer, ponsel, mobil, sistem pendingin udara, industri, dll.

Sensor Proximity (Proximity Sensor)

Proximity Sensor adalah sensor tipe non-kontak yang mendeteksi keberadaan suatu objek. Sensor Proximity dapat diimplementasikan menggunakan teknik yang berbeda seperti Optik (seperti Inframerah atau Laser), Ultrasonik, Efek Hall, Kapasitif, dll.

img-Proximity Sensor

Beberapa aplikasi Proximity Sensor adalah Ponsel, Mobil (Sensor Parkir), industri (object alignment), Ground Proximity di Pesawat, dll.

Infrared Sensor (IR Sensor)

IR Sensor atau Sensor Infra Merah adalah sensor berbasis cahaya yang digunakan dalam berbagai aplikasi seperti Proximity dan Deteksi Objek. Sensor IR digunakan sebagai sensor jarak di hampir semua ponsel.

img-Infrared Sensor (IR Sensor)

Ada dua jenis Sensor Infra Merah atau IR: Jenis Transmisif dan Jenis Reflektif. Dalam Sensor infra merah Tipe Transmisif, Transmitter infra merah (biasanya sebuah infra merah LED) dan Detektor IR (biasanya Photo Diode) diposisikan saling berhadapan sehingga ketika suatu objek melewati di antara mereka, sensor mendeteksi objek tersebut.

Sensor infra merah tipe lain adalah Sensor IR Tipe Reflektif. Dalam hal ini, transmitter dan detektor diposisikan berdekatan satu sama lain menghadap objek. Ketika suatu benda datang di depan sensor, sensor mendeteksi objek.

Aplikasi yang menerapkan Sensor IR adalah Ponsel, Robot, perakitan industri, mobil, dll.

Sensor Ultrasonic (Ultrasonic Sensor)

Sensor Ultrasonik adalah perangkat jenis non-kontak yang dapat digunakan untuk mengukur jarak serta kecepatan suatu objek. Sensor Ultrasonik bekerja berdasarkan sifat-sifat gelombang suara dengan frekuensi lebih besar daripada rentang suara manusia.

img-Sensor Ultrasonic

Menggunakan waktu penerbangan gelombang suara, Sensor Ultrasonik dapat mengukur jarak objek (mirip dengan SONAR). Properti Doppler Shift dari gelombang suara digunakan untuk mengukur kecepatan suatu objek.

Masih banyak jenis – jenis sensor yang belum kita bahas secara detail di materi ini. Tapi tenang aja sahabat. Kita akan bahas secara detail mengenai jenis – jenis sensor lainnya di materi berikutnya. Jika sahabat memiliki pertanyaan silahkan isikan di kolom komentar yah.

Salam sukses untuk kita semua. Terimakasih sudah menjadi sahabat setia Kelas PLC.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Subscribe To Our Newsletter

Get updates and learn from the best

More To Explore

Pertanyaan-tentang-listrik
Electrical Engineering

10 Pertanyaan Tentang Listrik

Pertanyaan Tentang Listrik – Listrik ada di sekitar kita ke mana pun kita pergi dan secara harfiah memberi kekuatan pada dunia modern kita saat ini.

Download-Software-PLC-Mitsubishi-GX-Works3
Software PLC

Download Software PLC Mitsubishi GX Works3

GX Works3 adalah generasi terbaru dari perangkat lunak pemrograman dan pemeliharaan yang ditawarkan oleh Mitsubishi Electric yang dirancang khusus untuk sistem kontrol MELSEC iQ-R dan MELSEC iQ-F Series.

Apakah Sahabat masih punya pertanyaan lain?

kursus plc