fbpx

Macam -Macam Sensor Yang Digunakan Di Industri

macam-macam-sensor
Pada kesempatan kali ini Kelas PLC akan sedikit berbagi pengetahuan mengenai macam – macam sensor yang digunakan di industri.

Share This Post

Share on facebook
Share on linkedin
Share on twitter
Share on email

Hallo Sahabat Kelas PLC,

Senang sekali masih bisa berjumpa dengan Sahabat Semua. Pada kesempatan kali ini Kelas PLC akan sedikit berbagi pengetahuan mengenai macam – macam sensor yang digunakan di industri.

Teknologi elektronik berkembang pesat. Salah satu hal yang sangat membuat Kita takjub adalah banyak perangkat elektronik di sekitar kita beroperasi tanpa sentuhan manusia.

Sama seperti manusia, dengan teknologi yang berkembang kita dapat merasakan benda benda di sekitar kita.

Untuk teknologi ini, sensor memainkan peran integral untuk memantau dan mendeteksi aktivitas fisik dan memberikan informasi ke perangkat elektronik lainnya.

Seperti biasa, Mari kita mulai dari hal – hal dasar terlebih dahulu.

Apa Itu Sensor ?

Secara umum sensor dikenal dengan sebutan Detektor.

Namun secara definisi Sensor adalah suatu peralatan elektronik yang digunakan untuk mendeteksi dan mengamati aktivitas fisik serta meneruskan pemberitahuan / sinyal ke alat kendali listrik lainnya.

Dengan kata lain sensor adalah suatu alat elektronik yang dapat mengubah energi dari satu bentuk ke bentuk lainnya. Jadi, ini juga dapat disebut Transduser.

Fungsi Sensor

Fungsi utama sensor adalah untuk mengidentifikasi dan berkomunikasi dengan besaran fisik seperti suhu, panas, tekanan, jarak, kelembaban, gas, dan sebagainya.

Dan itu dapat memberikan output dalam bentuk sinyal listrik ke sistem kontrol yang terhubung.

Kita dapat dengan mudah memahami hal tersebut dari mengikuti diagram blok sederhana dibawah ini

macam-macam-sensor-dan-fungsi-sensor

Misalnya, dalam sistem otomasi, sensor adalah peralatan terpenting yang memberikan input ke programmable logic controller (PLC).

Dalam aplikasi kehidupan sehari-hari, perangkat komersial dan industri, proyek pendidikan, berbagai jenis sensor digunakan dengan peran tertentu.

Macam – Macam Sensor

Sensor dibagi menjadi empat kategori utama. Seperti,

  • Sensor Analog
  • Sensor Digital
  • Sensor Aktif
  • Sensor Pasif

Setiap kategori memiliki jenis sensor yang berbeda sebagai berikut.

1. Sensor Suhu

Sensor suhu digunakan untuk mendeteksi suhu dan energi panas dan mengubahnya menjadi sinyal listrik (berupa tegangan atau arus).

Ada beberapa jenis sensor suhu yang digunakan.

  • Thermometer
  • Thermocouple
  • Resistance Temperature Detector (RTD)
  • Thermistor Temperature Sensor
  • Semiconductor Temperature Sensor
  • Vibrating Wire Temperature Sensor

Jenis – Jenis sensor tersebut akan Kita bahas di materi terpisah. Sensor suhu digunakan di komputer, lemari es, mobil, perangkat medis, peralatan memasak, motor listrik, dll.

2. Sensor Tekanan

Sensor tekanan (pressure) disebut Pressure Transducer atau Pressure Transmitter atau Piezometer.

Sensor tekanan mendeteksi tekanan udara, gas, air dan memberikan sinyal listrik ke pengontrol.

Menurut kegunaan yang berbeda dan lebih banyak fitur, itu dibagi menjadi beberapa bagian seperti,

  • Vacuum Pressure Sensor
  • Absolute Pressure Sensor
  • Gauge Pressure Sensor
  • Differential Pressure Sensor

Sensor tekanan digunakan di banyak sistem seperti pneumatik, hidrolik, sistem vakum, dll.

3. Sensor Sentuh

Sensor sentuh disebut sensor Peraba. Ini adalah sensor elektronik yang digunakan untuk mendeteksi dan merekam sentuhan fisik.

Sensor sentuh kapasitif, sensor sentuh resistif adalah contoh terbaik dari sensor sentuh.

Ini digunakan dalam aplikasi industri seperti sakelar untuk menyalakan / mematikan lampu, remote control oleh AC (AC), operasi buka / tutup pintu, lift, dan robotika, smartphone, dll.

Oksimeter adalah salah satu contoh terbaik dari sensor berbasis sentuhan untuk mendeteksi kadar oksigen dalam tubuh manusia.

Dalam pandemi COVID kali ini, Pulse Oximeter sangat diminati. Mudah ditangani dan dioperasikan, bahkan di rumah Kita sekalipun. Kita dapat dengan mudah membeli Pulse Oximeter secara online.

4. Sensor Gambar

Sensor gambar adalah perangkat elektronik yang digunakan untuk mendeteksi piksel gambar dan memberikan informasi kepada perangkat display.

Ada jenis sensor analog dan digital. Secara umum, sensor gambar elektronik diklasifikasikan menjadi dua jenis utama.

  • Charge-Coupled Device (CCD)
  • Active Pixel Sensor

Sensor gambar digunakan pada kamera digital, closed-circuit television (CCTV), medical imaging equipment, thermal imaging device, radar, sonar, dll.

5. Sensor Gerak

Sensor gerak atau motion sensor adalah sensor yang brfungsi untuk mengukur dan merekam aktivitas atau gerakan fisik. Itu diklasifikasikan ke dalam jenis yang berbeda.

  • Active Motion Sensor
  • Passive Motion Sensor
  • Tomographic Motion Sensor
  • Gesture Motion Sensor

Sensor gerak biasannya digunakan dalam keamanan rumah (home security), pengoperasian pintu otomatis, microwave, robotika, gelombang ultrasonik, detektor gerakan, dll.

6. Sensor Cahaya

Sensor cahaya adalah perangkat photoelectric. Sensor ini mendeteksi dan mengubah kecerahan atau luminescence cahaya atau foton menjadi sinyal listrik.

Ada tiga jenis sensor cahaya.

  • Photoresistor or Light Dependent Resistor (LDR)
  • Photodiode
  • Phototransistor

Sensor cahaya banyak digunakan pada solar system, automobile, sektor pertanian (automatic sprinkler system), dan perangkat proyek berbasis elektronik seperti Arduino.

7. Sensor Getaran

Terkadang, sensor getaran dikenal dengan nama Piezoelectric Sensor.

Sensor getaran mendeteksi dan merekam setiap gerakan atau aktivitas. Dan itu memberikan data atau sinyal ke mesin atau sistem yang terhubung.

Sensor ini membantu mengirimkan pemberitahuan jika ada aktivitas berbahaya.

Dalam suatu kawasan industri seperti oil and gas, food and beverage, pertambangan, pengerjaan logam, kertas, tenaga angin, pembangkit listrik, diperlukan sensor getaran.

8. Sensor Kelembaban

Sensor kelembaban juga dikenal sebagai Hygrometer.

Untuk mendeteksi kelembaban di udara dan tanah, sensor kelembaban sangat penting. Sebagian besar digunakan dalam sistem Air Conditioner (AC).

WS1 Pro adalah contoh sensor kelembaban nirkabel.

9. Sensor Proximity

Sensor proximity dapat dengan mudah mendeteksi objek di sekitar tanpa sentuhan fisik. Ini dibagi menjadi berbagai jenis seperti-

  • Sensor Proximity Kapasitif
  • Sensor Proximity Induktif

Ini banyak digunakan di smartphone, komputer tablet, mesin, sistem robotik, roller coaster, dll.

Materi lebih lengkapa mengenai : Sensor Proximity

10. Sensor Warna

Sensor warna adalah jenis sensor photoelectric.

Ini membantu untuk mengetahui warna suatu objek dan mengenali tanda warna. Sensor ini menggunakan skala warna RGB (merah, hijau, dan biru).

SEN-11195 adalah contoh terbaik dari sensor warna.

Untuk pengecatan dan pencetakan warna, bahan kosmetik, area tekstil, diagnosis medis, monitor warna komputer, dan kontrol proses, sensor warna sering digunakan.

11. Sensor Radiasi

Sensor radiasi adalah instrumen elektronik yang merasakan dan mengukur partikel radiasi seperti alfa, beta, gamma, neutron, sinar-X.

Juga, ia merasakan radiasi elektromagnetik seperti gelombang, radiasi kosmik (sinar matahari).

Sensor radiasi mencakup tiga jenis yang berbeda.

  • Sensor Radiasi Gas-filled
  • Sensor Radiasi Scintillation
  • Sensor Radiasi Solid-state

Sensor ini digunakan untuk energi nuklir, medical imaging modalities, dan pemantauan radioaktivitas lingkungan.

12. Sensor Level

Peran utama sensor level adalah untuk mengukur level atau ketinggian material yang berbeda seperti padat, cair, dan gas.

Sensor level diklasifikasikan menjadi beberapa jenis.

  • Sensor Level Laser
  • Float Sensor
  • Sensor Level Capacitive
  • Sensor Level Resistive
  • Sensor Level Ultrasonic
  • Sensor Level Hydrostatic
  • Sensor Level Optical
  • Sensor Level Electromagnetic

Ini banyak digunakan di kapal, wadah, tangki air, tempat tangki bahan bakar, dll untuk pemeriksaan ketinggian air.

13. Sensor Posisi

Sensor posisi atau Position sensor menentukan perpindahan dan posisi (seperti linier dan rotasi).

Pada dasarnya, sensor posisi tersedia dalam berbagai jenis.

  • Sensor Posisi Optik
  • Sensor Posisi Linier
  • Sensor Posisi Rotary
  • Sensor Posisi Induktif
  • Sensor Posisi Kapasitif
  • Sensor Posisi Fiber-Optic
  • Sensor Posisi Ultrasonik

Misalnya, potensiometer berisi sensor posisi rotasi yang dapat bervariasi dengan gerakan sudut.

Sensor posisi digunakan dalam aplikasi domestik dan industri seperti penutupan / pembukaan pintu, monitoring valve, pengontrol motor, throttle untuk mengontrol aliran bahan bakar atau daya ke mesin.

14. Sensor Gas Atau Asap

Sensor gas digunakan untuk mendeteksi berbagai jenis gas, gas beracun atau mudah meledak, asap di udara. Beberapa sensor ini juga mampu mengukur konsentrasi gas.

Sensor gas atau asap dibagi menjadi tiga jenis.

  • Sensor Asap Jenis Optik
  • Sensor Asap Jenis Ionisasi
  • Sensor Asap Jenis Laser

Sensor asap digunakan di pabrik, industri, gedung, kapal, pesawat terbang, dll.

15. Sensor Api

Sensor api dengan mudah mendeteksi api atau nyala api dari bahan di dekatnya. Sinyal yang terdeteksi ini diteruskan ke perangkat kontrol yang terhubung.

Ini digunakan di kawasan industri untuk sistem alarm, pabrik gas alam, sistem pemadaman kebakaran dan proyek detektor kebakaran desain berbasis Arduino.

16. Sensor Kebocoran

Sensor kebocoran digunakan dalam bejana tertutup atau vakum untuk mendeteksi kebocoran air, kebocoran cairan, kebocoran udara, dll.

Sesuai peran kerjanya, itu dibagi menjadi dua bagian utama.

  • Sensor Kebocoran Spot
  • Sensor Kebocoran Aliran

17. Accelerometer

Accelerometer adalah alat yang mengukur percepatan atau kecepatan gerak.

Ini digunakan dalam banyak aplikasi seperti robot yang dikendalikan gerakan tangan, sistem navigasi untuk pesawat dan rudal, sistem proses dan kontrol, akselerasi kendaraan, dan peralatan elektronik berputar lainnya seperti turbin, roller, kipas angin, kompresor, pompa.

18. Sensor Kemiringan

Sensor kemiringan mendeteksi dan bervariasi dengan gerakan sudut, kemiringan sudut, gerakan sudut, sumbu bidang referensi.

Ini sebagian besar digunakan untuk memantau sudut dan operasi putar otomatis di ponsel, tablet, game, kapal, kendaraan, dan pesawat terbang, dll.

19. Sensor Mark

Sensor mark berfungsi sebagai jenis sensor photoelectric.

Ini digunakan untuk merasakan tanda warna pada keberadaan suatu objek. Sensor mark banyak digunakan dalam industri percetakan dan pengemasan.

20. Sensor Aliran atau Sensor Apung

Sensor aliran mengukur dan mendeteksi hampir semua cairan proses.

Data yang terdeteksi ini akan diberikan ke sistem pengontrol. Ini digunakan di kawasan industri, instrumen pembangkit listrik, pembangkit listrik, dll.

Dalam tutorial ini, Kita telah membahas 20 jenis sensor berbeda dengan penggunaannya. Setiap sensor memiliki fitur dan fungsinya masing-masing. Mereka dapat digunakan untuk tujuan tertentu.

Untuk proyek listrik dan elektronik berbasis genggam atau nirkabel, berbagai macam – macam sensor dapat Kita digunakan.

Juga, sensor digunakan dalam proyek PLC, sistem robotika, papan sirkuit Arduino, raspberry, IoT, dll.

Jika Sahabat memiliki pertanyaan, mari kita diskusikan pada kolom komentar dibawah

Terimakasih sudah berkunjung dan belajar  di Kelas PLC.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Subscribe To Our Newsletter

Get updates and learn from the best

Materi lainnya yang dapat sahabat pelajari

Apa-Itu-Sensor-Jarak-Prinsip-Kerja-Jenis-Dan-Aplikasnya
Belajar PLC

Sensor Jarak : Prinsip Kerja, Jenis Dan Aplikasinya

Ada banyak jenis sensor jarak seperti ultrasonik, IR, Proximity, laser, dll. Memilih jenis sensor yang tepat untuk proyek Arduino atau Raspberry PI yang Kita buat menjadi tugas yang sulit untuk di tangani.

Apakah Sahabat masih punya pertanyaan lain?